Hipnotis dan Hipnoterapi dalam Terang Iman Kristiani

1. Pengantar

Dewasa ini, orang beriman seringkali dihadapkan pada realitas yang bukan berasal dari dirinya sendiri. Salah satunya ialah fenomena tentang hipnotis dan hipnoterapi. Karena kurangnya pengetahuan dan pengalaman, orang kerap kali bingung untuk menyikap realitas ini. Mengapa terjadi adanya hipnotis dan hipnoterapi? Apa penyebabnya? Bagaimana kita menyikapinya? Langkah praktis apa yang harus kita lakukan? Kita perlu memahami realitas ini dalam terang iman Kristiani. 

 

2. Apa itu Hipnotis dan Hipnoterapi?

2.1.  Sebuah Kasus Hipnotis dan Hipnoterapi

Suatu ketika kami mendapatkan email dari seorang umat yang menanyakan tentang sebuah gejala psikologis, yaitu hipnotis dan hipnoterapi. Karena, ia merasa ada “sesuatu yang tak beres” pada waktu ia mengikuti salah satu pertemuan yang dipimpin oleh seorang ahli dalam bidang tersebut yang dikenal dengan “hypnoterapist”. Dalam email tersebut, ia menyatakan ada beberapa aspek yang bertentangan dengan iman Kristiani, yaitu:

  1. Untuk sementara kita tinggalkan dulu Tuhan kita, kita fokus pada setiap pikiran kita sendiri dulu.
  2. Katakan pada diri anda dan dalam pikiran anda, “Saya adalah produk pikiran saya!”
  3. Jika anda mengijinkan saya, maka saya akan merubah pikiran anda dari yang takut, dan dari segala sikap pesimis menjadi lebih baik.

 

Setelah itu, peserta pun diajak untuk melewati kayu-kayu yang telah dibakar oleh api dan dengan tuntunan ahli tersebut, para peserta menginjak kayu-kayu yang sedang terbakar itu. Dari kejadian tersebut, timbul aneka reaksi yang timbul sekaligus begitu banyak kebingungan mengenal realitas ini, yang pada intinya ialah apakah praktek seperti ini sesuai atau bertentangan dengan iman Kristiani?

 

2.2.  Arti Hipnotis dan Hipnoterapi

Demi menjawab pertanyaan itu, kita perlu memahami hipnotis dan hipnoterapi. Hipnotis ialah suatu keadaan di mana seorang secara rela di bawah kendali seorang ahli untuk mendapatkan suatu perubahan tertentu dalam dirinya. Sedangkan, hipnoterapi menunjuk pada bidang pekerjaan yang dilakukan seorang ahli hipnotis. Mengingat kedua kata tersebut sulit dibedakan dalam kenyataannya, maka penggunaan kata-kata tersebut menunjuk pada realitas yang sama. Biasanya seorang yang mengalami rasa takut, khawatir bahkan depresi mengunjungi seorang ahli hipnotis supaya ia dibebaskan dari perasaan negatif dan traumatis tersebut. Kemudian, ahli hipnotis tersebut mengajak seseorang untuk memusatkan perhatiannya pada sebuah objek, sebuah pemikiran, atau kata-kata dari seorang ahli hipnotis atau hipnoterapis.

Setelah beberapa waktu, orang akan mengalami keadaan hipnotis, yaitu suatu keadaan tak sadar, sepenuhnya berada dalam kekuasaan ahli hipnotis. Keadaan tersebut dapat terbagi dalam tiga hal, yaituanalgensia: suatu cara untuk mengolah rasa sakit dan membebaskannya, amnesia: orang kehilangan ingatannya untuk beberapa waktu, dan age regression: orang kembali mengingat suatu peristiwa dalam masa lampau sebagai akar dari persoalan yang dihadapinya. Dalam keadaan ini, seorang ahli hipnotis akan memerintahkan seseorang untuk mengikuti apa yang ia kehendaki atau untuk mendapatkan hasil atau perubahan yang ingin dicapai, misalnya dari rasa sakit menjadi sembuh, dari rasa takut menjadi berani, dan dari pengalaman sakit di masa lampau menjadi keadaan damai. Tentu saja metode ini berbeda dengan proses terapi psikologis pada umumnya, dan realitas ini tak sama dengan praktek meditasi pada umumnya (lh. L. Dodge Fernald dan Peter S. Fernald, Introduction to Psychology, Fifth Edition, India: A.I.T.B.S. Publishers, & Distributors, 1999, p. 167-170).

 

2.3. Penafsiran atas Hipnotis dan Hipnoterapi

Dari pengertian tersebut, ada dua hal yang patut diperhatian. Di satu pihak, memang patut diakui bahwa hipnotis dapat membantu seseorang, namun hal itu tak dapat dimutlakkan pada semua orang. Dalam hipnotis, mungkin orang dapat terbantu untuk mendapat penyembuhan fisik, ataupun mengalami pembebasan dari gangguan kejiwaan atau ingatannya. Akan tetapi, di lain pihak, realitas ini juga mengandung resiko tinggi dan tidak mustahil sarat dengan penyimpangan, dan pada akhirnya menjadi pintu masuk bagi kuasa si jahat. Sebab, hipnotis dapat disalahgunakan untuk berbagai tindakan kejahatan seperti pencurian, perampokan, bahkan tindakan sadis lainnya (bdk. dengan tindakan kriminal dengan penggunaan ilmu gendam yang pernah dimuat dalam beberapa surat kabar beberapa waktu yang lalu). Selain itu, hipnotis dapat menjadi pintu masuk bagi kuasa si jahat untuk menindas, menjerat dan merugikan kita. Itulah sebabnya, realitas ini harus dipandang dengan sikap yang penuh hati-hati dan waspada. Kalau perlu, kita harus menghindarinya dan hanya hidup dalam iman yang benar kepada Tuhan Yesus Kristus dan setia pada ajaran Gereja-Nya.

 

3. Penilaian Iman Kristiani atas Hipnotis dan Hipnoterapi

3.1.  Ajaran Kitab Suci

Kendati fakta tentang hipnotis baru ditemukan pada zaman modern ini, namun realitasnya telah dijumpai dalam ajaran Kitab Suci, baik itu Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru. Dalam Perjanjian Lama, Allah hanya mengizinkan orang Israel meminta petunjuk dari-Nya melalui doa, dan bimbingan para nabi yang telah diutus-Nya (lh. Kej 25:22; 1 Sam 9:9; 1 Raj 14:5; 2 Raj 1:16; 3:11; 8:8; 22:13,18; Yer 21:2; 37:3,7; Yeh 14:7,10; 20:1,3; 36:37). Selain itu, Allah berbicara kepada umat Israel melalui mimpi (bdk. Kej 12-50). Akan tetapi, praktek-praktek memanggil dan memperoleh kekuatan dari arwah, setan, dewa, nenek moyang sangat dikecam, dan dinilai negatif dalam Perjanjian Lama (bdk. Yes 2:6; 19:3; Yer 27: 9-11). Demikian juga para nabi melawan para penenung (lh. Hak 6: 36-40), peramal (lh. Yes 2:6; 57:3; Yer 27:9; Mi 5:12), penelaah, penyihir, pemantera, orang yang mempunyai kemampuan untuk bertanya kepada arwah dan meminta petunjuk kepada orang-orang mati (bdk. Ul 18: 9-14). Oleh sebab itu, umat Israel hanya boleh memohon, meminta bantuan dan beribadah kepada Allah saja (bdk. Kel 20: 1-11). (bdk. Berthold Anton Pareira, “Perjanjian Lama dan Kepercayaan akan Magi”, dalam Dwijo Atmoko dan Donatus Sermada, eds.,Alam Gaib, Budaya dan Iman, Seri Filsafat Teologi Widya Sasana Vol. 11, No. 10, 2002, hlm. 103-109).

Dalam Perjanjian Baru, kami menemukan beberapa teks yang memuat istilah dunia magis, yaitu segala sesuatu di luar dunia manusia dan bertentangan dengan kuasa Allah, berarti realitas itu menunjuk pada kekuatan roh jahat, sihir, penenung, tukang jampi. Dalam Kis 8: 9-25, seorang tukang sihir akhir bertobat karena ia melihat kuasa Allah lewat Filipus jauh lebih besar daripada kuasanya, namun ia masih mengira Roh Kudus dapat dimanipulasi oleh manusia. Kemudian dalam Kis 13: 6-12, seorang tukang sihir dikecam oleh Paulus sebagai nabi palsu, penyesat, dan anak iblis. Dalam Kis 16: 16-18, seperti Yesus Kristus mengusir roh-roh jahat (bdk. Mat 8:28-34; Mrk 1:21-28; Luk 4: 31-37), demikian juga Paulus mengusir roh jahat yang mengganggunya (lh. Kis 16:18). Kis 19: 13-16 menunjukkan kekeliruan tukang jampi mengakibatkan kesalahan fatal bagi mereka. Lalu dalam Kis 19: 18-19, para tukang sihir bertobat dan membakar buku-buku sihir karena mereka melihat kuasa Allah jauh lebih besar daripada kekuatan sihir. Gal 5: 20 menunjuk sihir adalah perbuatan si jahat, yakni orang yang masih dibelenggu dosa dan kuasa kegelapan. Akhirnya dalam Why 9:21; 18:23, ilmu sihir itu sungguh menyesatkan, karena itu orang harus bertobat dari segala prakter sihir dan ilmu nujum itu (bdk. H. Pidyarto, “Sikap Perjanjian Baru terhadap Segala Gejala Paranormal”, dalam Dwijo Atmoko dan Donatus Sermada, eds., Alam Gaib, Budaya dan Iman, Seri Filsafat Teologi Widya Sasana Vol. 11, No. 10, 2002, hlm. 128-132).

Berdasarkan data-data dari Kitab Suci, meskipun hipnotis dan hipnoterapi tidak dapat begitu saja dimasukkan dalam praktek-praktes magis, akan tetapi realitas tersebut memiliki kesamaan dengan unsur-unsur magis, yaitu mereka tidak menggunakan sarana yang diberikan Tuhan, yakni iman dan doa kepada Allah dan Tuhan kita Yesus Kristus, melainkan mereka mengandalkan kekuatan dalam diri mereka sendiri dan jika mereka tidak hati-hati dapat membuka diri pada kuasa si jahat yang disebut dengan iblis. Dengan demikian, hipnotis dan hipnoterapi sesungguhnya suatu metode atau sarana yang bukan dan bertentangan dengan Allah. Oleh sebab itu, gejala-gejala tersebut merupakan salah satuhambatan dan rintanganterbesariman kepada Allah yang benar dan Tuhan kita Yesus Kristus.

 

3.2.  Magisterium Gereja

Setelah kita mendengarkan kesaksian Kitab Suci tentang kepercayaan magis, kiranya kita perlu memahami posisi terbaru Gereja Katolik yang secara ringkas dirumuskan dalam Katekismus Gereja Katolik.

Allah dapat mewahyukan masa depan kepada para nabi dan orang-orang kudus yang lain. Tetapi sikap Kristen ialah menyerahkan masa depan dengan penuh kepercayaan kepada penyelenggaraan ilahi dan menjauhkan diri dari setiap rasa ingin tahu yang tidak sehat. Siapa yang kurang waspada dalam hal ini bertindak tanpa tanggung jawab (Katekismus Gereja Katolik, 2115).

Segala macam ramalan harus ditolak: mempergunakan setan dan roh jahat, pemanggilan arwah atau tindakan-tindakan lain, yang tentangnya orang berpendapat tanpa alasan, seakan-akan mereka dapat “membuka tabir” masa depan (bdk. Ul 18:10; Yer 29:8). Di balik horoskop, astrologi, membaca tangan, penafsiran pratanda dan orakel (petunjuk gaib), paranormal dan mempunyai medium, terselubung kehendak supaya berkuasa atas waktu, sejarah dan akhirnya atas manusia; demikian pula keinginan menarik perhatian kekuatan-kekuatan gaib. Ini bertentangan dengan penghormatan dalam rasa takwa yang penuh kasih, yang hanya kita berikan kepada Allah (Katekismus Gereja Katolik, 2116).

Semua praktik magi dan sihir, yang dengannya orang ingin menaklukkan kekuatan gaib, supaya kekuatan itu melayaninya dan supaya mendapatkan suatu kekuatan adikodrati atas orang lain – biarpun hanya untuk memberi kesehatan kepada mereka – sangat melanggar keutamaan penyembahan kepada Allah. Tindakan semacam itu harus dikecam dengan lebih sungguh lagi, kalau dibarengi dengan maksud untuk mencelakakan orang lain, atau kalau mereka coba untuk meminta bantuan roh jahat. Juga penggunaan jimat harus ditolak. Spiritisme sering dihubungkan dengan ramalan atau magi. Karena itu Gereja memperingatkan umat beriman untuk tidak ikut kebiasaan itu. Penerapan apa yang dinamakan daya penyembuhan alami tak membenarkan seruan kepada kekuatan-kekuatan jahat maupun penghisapan orang-orang lain yang gampang percaya (Katekismus Gereja Katolik, 2117).

Percaya sia-sia adalah satu penyimpangan dari penghormatan yang harus kita berikan kepada Allah. Ia kelihatan dalam penyembahan berhala seperti dalam pelbagai bentuk ramalan dan magi (Katekismus Gereja Katolik, 2138).

 

3.3.  Tradisi Spiritualitas Gereja

Demikian juga dalam tradisi spiritulitas Gereja yang diwakili oleh seorang teolog, mistik dan pujangga Gereja yang bernama Santo Yohanes dari Salib. Kendati pada masanya, belum ditemukan adanya gejala hipnotis dan hipnoterapi, namun pada zamannya itu ia kerap memperingatkan bahaya-bahaya yang bersinggungan dengan kuasa apapun yang bukan berasal dan bertentangan dengan kuasa Tuhan sendiri. Mengapa? Meskipun, hipnotis dan hipnoterapi baru dikenal di zaman modern, namun realitas itu nyaris mirip dengan kemampuan paranormal yang bersifat umum, netral, akan tetapi juga amat terbatas dan mengandung resiko bahaya membuka diri pada kuasa kegelapan.

Selain itu ada perbedaan yang tegas antara penyembuhan dari Tuhan dan penyembuhan paranomal (termasuk dalam hal ini: hipnotis dan hipnoterapi). Bila orang mengalami penyembuhan dari Tuhan, buahnya sungguh jelas, bahwa penyembuhan itu meliputi seluruh diri pribadinya dan ia mengalami bahwa Yesus adalah Allah yang hidup dan menyelamatkan hidupnya. Dia pun semakin tumbuh dalam iman yang hidup dan dijiwai oleh kebajikan kerendahan hati yang mendalam. Sedangkan, penyembuhan paranormal hanya bersifat sementara, sering kambuh, dan kerap kali orang jatuh dalam dosa yang besar, yaitu kesombongan dan kerakusan rohani.

Oleh sebab itu, Santo Yohanes dari Salib menasehatkan supaya orang yang tidak melekat atau tidak terikat pada perkara-perkara duniawi, yang sepintas lalu seakan-akan memiliki kesan umum baik, namun di balik semua itu hanya akan membawa kepada penyesatan dan penyimpangan. Sebaliknya, orang juga tak boleh terbelenggu oleh hal-hal yang bersifat rohani, sebab itu semua hanya bersifat pemberian, dan bukan Allah. Bila orang melekat pada hal-hal tersebut, mereka tidak akan sampai kepada Allah dan pada akhirnya mereka tidak memperoleh keselamatan kekal. Karena itu, orang harus menempuh jalan kelepasan, yaitu jalan pengosongan diri, penyangkalan diri dari segala sesuatu yang bukan Allah. Dalam hal ini, jika hipnotis dan hipnoterapi menjadi suatu hambatan dalam perjalanan kita menuju Allah, maka realitas itu harus dilepaskan dan ditanggalkan demi kemuliaan Allah, keselamatan kita dan jiwa-jiwa (bdk. Yohanes Indrakusuma,Kemampuan Paranormal dan Iman Kristen, Cikanyere: Pertapaan Shanti Bhuana, 2004, hlm. 54-63).

 

4.  Petunjuk-petunjuk Praktis yang Harus Dilakukan

Supaya kita tidak jatuh dalam penyimpangan dan kita tidak terjerat oleh perangkap si jahat yang disebut iblis, maka kita harus mendengarkan dan melaksanakan apa yang diajarkan Santo Yohanes dari Salib, dalam karya monumentalnya, yaitu Malam Gelap Jiwa. Langkah-langkah praktis yang harus dilakukan ialah:

  1. Kita menyadari bahwa tanpa bantuan rahmat Allah, kita tidak akan berbuat apa-apa (bdk. Yoh 15:5). Oleh sebab itu, dengan pertolongan rahmat Allah, kita belajar menerima kelemahan dan kerapuhan kita, supaya kita mampu menerima segala sesuatu yang tak dapat kita terima, misalnya kekurangan dan kesalahan orang lain.
  2. Karena tak satupun baik dari diri kita sendiri, maupun kekuatan dunia, apalagi kekuatan si jahat yang dapat memberikan hidup yang abadi, maka kita hanya berpaling kepada Allah saja dalam iman, pengharapan dan kasih. Itulah sebabnya, kita belajar untuk “melupakan segala sesuatu”, “memelihara damai batin” dan “hanya memandang Allah dalam iman dan kasih.”
  3. Iman pun harus disertai dengan tindakan nyata, sebab iman tanpa perbuatan akan mati dan sia-sia (bdk. Yak 2: 20, 26). Oleh sebab itu, setiap orang beriman perlu sekali melatih diri dalam kebajikan-kebajikan kristiani, khususnya dalam kebajikan kerendahan hati. Dengan bertekun pada iman yang hidup, hidup doa yang mendalam, penghayatan Sakramen-sakramen khususnya Ekaristi dan Pengakuan Dosa, penyangkalan diri dan kerendahan hati, kita akan sampai pada tujuan hidup yang kita rindukan, yakni persatuan dengan Allah.

 

5. Penutup

Akhirnya, kami hanya mau menyatakan satu hal. Bahwa dalam hidup kita perlu mengerti dengan baik tujuan yang hendak kita capai, yakni persatuan dengan Allah dan sarana yang benar dan tepat untuk mencapainya, yakni melalui iman, doa, penyangkalan diri dan kerendahan hati. Bila ternyata kita menyadari segala yang ada di dunia ternyata bertentangan dengan kuasa Allah, yakni segala bentuk kekuatan yang terselubung dalam bentuk hipnotis dan sejenisnya, maka kita mohon rahmat Allah supaya kita berani meninggalkan itu semua dan kita hanya rela hidup hanya dalam iman dan melalui iman, seperti yang dikatakan oleh Santo Paulus, “Orang benar akan hidup oleh iman” (Rm 1:17).

 

Written by Serafim Maria CSE

 

Sumber  :  http://www.carmelia.net

 

Tinggalkan komentar

Filed under Oase

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s